5 Jenis Bom Nuklir Terbesar yang Pernah Diuji Coba


Di tengah era modern seperti ini, segala sesuatu pasti berkembang sangat pesat, tak terkecuali dengan teknologi perkembangan senjata untuk kebutuhan perang.

Beragam macam senjata dibuat demi membuat sang negara pemesan terkesan lebih garang, dan disegani oleh lawan lawannya.

Namun, perkembangan yang terlalu cepat itu pula yang membuat senjata senjata menjadi sangat mengerikan, bahkan bisa disebut senjata pemusnah massal. Ambil contoh yang paling sering digunakan: bom nuklir.

Sejak tragedi Hiroshima dan Nagasaki yang mengerikan, penggunaan bom nuklir mulai dikurangi dan dilarang di beberapa negara. Namun, di zaman perang dulu, justru banyak bom nuklir yang diuji coba.

Dari sekian banyak bom tersebut, ada lima (5) bom nuklir terdahsyat yang pernah diuji coba. Apa saja? Berikut daftarnya sebagaimana dikutip dari Brilio, Selasa (21/8/2018).

Tsar Bomba (RDS-220 Hidrogen Bomb)

Merespon uji coba bom hidrogen Korut, Korsel uji coba tembakan rudal Senin (4/9/2017)

Bom hidrogen RDS-220, juga dikenal sebagai Tsar Bomba, adalah bom termonuklir paling kuat yang pernah dibuat. Bom ini diledakkan oleh Uni Soviet pada 30 Oktober 1961 di atas Pulau Novaya Zemlya di Laut Arktik Rusia.

Bom hidrogen dijatuhkan oleh pembom Tu-95 menggunakan parasut yang besar.

Ledakan terjadi 4 km di atas tanah, menghasilkan tenaga 50Mt, yang diyakini setara dengan daya ledak dari ledakan simultan dari 3.800 bom Hiroshima.

Tsar Bomba mengandung tiga tahap, tidak seperti senjata termonuklir normal yang meledak hanya dalam dua tahap.

Sementara, penambahan tahap ketiga meningkatkan daya ledak dari termonuklir, hasil aktual bom 100Mt berkurang hingga 50 perseb untuk membatasi debu radioaktif.

2.B41 Nuclear Bomb

Bila Perang Nuklir Terjadi, ke Mana Kita Harus Melarikan Diri?

B41 atau Mk-41 dengan kekuatan 25Mt adalah senjata termonuklir paling kuat yang pernah diteruskan oleh Amerika Serikat.

Sekitar 500 bom diproduksi antara 1960 dan 1962, yang masih beroperasi hingga Juli 1976.

Pengembangan Mk-41 dimulai pada tahun 1955 untuk memenuhi persyaratan Angkatan Udara AS untuk senjata api termonuklir kelas B (10.000 lb).

Prototype yang diuji diberhentikan selama Operasi Hardtack Tahap I pada tahun 1958.

Senjata termonuklir tiga tahap terutama didorong oleh deuterium-tritium dan diyakini telah menggunakan bahan bakar deuterida Lithium-6 (95% persen pengayaan) untuk tahap fusi.

Dua versi diproduksi, versi “bersih” (tahap ketiga terbungkus timbal) dan versi “kotor” (uranium terbungkus), keduanya dijatuhkan dengan melampirkan dua parasut untuk detonasi yang tertunda.

3.TX-21 “Shrimp” (Castle Bravo)

Operation Crossroads

Senjata termonuklir TX-21 “Shrimp” diledakkan oleh AS pada 1 Maret 1954 selama uji coba senjata nuklir terbesarnya, Castle Bravo, di Bikini Atoll di Kepulauan Marshall. Ledakan itu menghasilkan kekuatan ledakan 14,8 Mt.

TX-21 juga merupakan varian bawah dari senjata termonuklir TX-17 yang pertama kali diuji selama latihan Castle Romeo pada 1954, dan menggunakan bahan bakar fusi deuterida lithium.

Bahan bakar untuk bom hidrogen dua tahap ini terdiri dari 37 persen hingga 40 persen Lithium-6, diperkaya deuteride tertutup dalam tamper uranium alam.

TX-21 meledak 7 kaki di atas permukaan dan kejatuhan radioaktif tersebar di lebih dari 11.000 km2. Ledakan itu menyebarkan zat radioaktif ke beberapa bagian Asia, Australia, AS dan Eropa.

4.Mk-17/ Ec-17

30-10-1961: Dunia Kecam Ledakan Nuklir '50 Juta Ton TNT' Rusia

Mk-17, dengan berat lebih dari 18 ton, adalah senjata nuklir termonuklir terberat yang pernah dibuat oleh AS.

Itu juga bom hidrogen operasional pertama Angkatan Udara AS. Mk-17 memiliki perkiraan kekuatan 10Mt hingga 15Mt.

Sekitar 200 bom Mk-17 diproduksi pada tahun 1955 dan bom tersebut dipensiunkan dari dinas Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) pada 1957. Bom besar dan berat.

Bom itu udara dijatuhkan oleh pesawat pembom B-36 menggunakan parasut 64ft tunggal untuk menunda jatuhnya bom, sehingga pesawat memiliki waktu tambahan untuk melarikan diri dari dampak detonasi.

5.Mk24/B-24

Korut Rilis Film Propaganda Perlihatkan Ibukota AS Dibom Nuklir

Bom termonuklir Mk-24, yang merupakan salah satu senjata nuklir paling kuat yang dibangun oleh AS, dirancang berdasarkan perangkat uji Yankee.

Yankee adalah salah satu dari enam ledakan dalam seri uji coba detonasi nuklir Castle. Mk-24 diproduksi dalam sejumlah konfigurasi dengan daya ledak mulai dari 10Mt hingga 15Mt.

MK-24 memiliki penampilan yang mirip dengan bom termonuklir Mk-17. menghasilkan kekuatan 105 Mk-24s antara 1954 dan 1955. Senjata itu akhirnya pensiun dari layanan Angkatan Udara Amerika Serikat pada tahun 1956.

Prototipe yang digunakan dari Mk-24, yang ditetapkan sebagai EC-24, telah diuji pada 5 Mei 1954 selama tes Yankee menghasilkan kekuatan 13,5Mt

Leave a Reply